20 September 2008

saya berkisah tentang "TEMAN"

salam..
saya ada satu cerita..
cerita yang ingin saya kongsikan dengan semua..
ceritanya begini..

saya ada teman..
atau lebih tepat lagi, "seorang teman".. lelaki..
x sampai setahun pun lagi hubungan saya dengan teman saya ni..
kami baik.. sangat-sangat baik dan rapat sekali..
sewaktu mula-mula mengenali dia, saya begitu teruja..
bukan apa.. saya x sangka yang saya ni di layan..
ye lah.. dia boleh di katakan "okaylah!!"..

proses mendekatkan diri bermula ketika kami di satukan dalam satu pasukan..
kira hebat juga lah team kami ni.. bersama sentiasa..
memerah otak dan keringat untuk menyudahkan semua yang tertunggak sehinggalah selesai..
saya sangat gembira mengenali dia..
dan mungkin dia pun teruja berkenalan dengan saya.. mungkin juga tidak..
itu hanya Tuhan sahaja yang tahu.. saya pasti, dia juga tersenyum.. ;)

kami bersama ketika duka dan suka.. sakit dan gembira..
saya ada ketika dia memerlukan pertolongan dan permintaan..
saya tidak kisah jika saya penat sekalipun..
kerana seorang teman, saya rela korbankan semuanya..
waktu penat saya x bernilai jika di bandingkan dengan seorang teman..
saya rela tidak tidur kerana ingin menemani dia di waktu dia gerhana..
saya rela berhenti mengunyah makanan ketika dia memerlukan pertolongan..
saya rela duduk berjam-jam di tepi dia kerana ingin mendengar luahan hati dia..
saya rela.. saya rela.. sebab saya tahu saya bukannya di paksa..
hati saya rela kerana dia adalah seoarang teman..
teman yang saya anggap sebagai kawan baik...

tetapi..
itu semua perkara yang lalu..
saya kini tinggal seorang diri..
ditinggalkan..
saya tiada berteman lagi..
dia sudah pergi meninggalkan saya..
kerana mungkin baginya, saya tidak berharga..
saya umpama habis manis sepah dibuang..
saya ditinggalkan begitu sahaja..
saya tahu saya bukanlah permata di dalam kaca..
tidak bernilai..
sedih dan hiba bila saya kenangi..

ketika saya perlukan pertolongan, selalu juga saya hubungi dia..
ketika saya ingin berkongsi masalah, saya pergi kepada dia..
ketika ingin berkisah tentang kegembiraan, saya cuba untuk merujuk kepada dia..
ketika ingin meluahkan kesedihan, saya cari dia..
tapi, hampa yang saya dapat..
sangat-sangat hampa.. saya teramat menyesal mengenali dia..
kerana dia tidak pernah ingin mendengar apa yang ingin saya luahkan...
sama seperti dia dahulu.. dia hanyalah teman sepermainan.. dia tiada jiwa..
saya cuba tahan perasaan saya dari membenci dia..
sebab saya sayang hubungan persahabatan kami..

saat ini..
hari ni..

saya, zatul hernani mohd nawi, merelakan dia pergi, kerana dia bukan sesiapa untuk saya..
saya merelakan semuanya dari awal perkenalan sehingga ke detik hati saya sangat terluka..

awak, terima kasih kerana berteman dengan saya walau hanya seketika..
saya sangat-sangat memerlukan keikhlasan awak..
mungkin di sini sahaja kisah perkenalan kita..
saya relakan awak pergi..
saya cuba untuk tidak menghubungi awak lagi..
saya janji..
selamat tinggal..
dan.. kisah kita berakhir di sini..

oh. baru ku tahu erti rindu :)

Salam. 1 Okt 2016. RINDU. Rindu sebab dah lama tak bersua. Sepanjang 2 tahun ni banyak benda berlaku dalam hidup. Ada suka. Ada duka. Tapi...